Pengalaman bekerjasama dengan para asatizah tempatan untuk menghasilkan laporan eksklusif untuk Berita Minggu (BM) hari ini merupakan satu pengalaman yang istimewa yang tidak dapat aku lupakan. Maklum sajalah, bukan mudah untuk mencari “sumber” untuk menguatkan lagi rencana yang harus aku hantar kepada akak Hanim Mohd Salleh. Dateline semakin hampir (laporan dijangka disiarkan pada bulan Ramadan sewaktu mula-mula mendapat go ahead dari BM beberapa bulan sebelum ini), jadi aku terpaksa perah otak untuk mulakan tanggungjawab yang diberikan.

Alhamdulillah. Aku mendapat kerjasama yang baik dari para asatizah kita — Ustaz Mohd Yusri Yubhi, Ustaz Muhd Haniff dan Ustaz Saifurrahman. Soalan-soalan untuk mewawancara mereka mengambil masa yang agak lama untuk disiapkan. Rasanya macam nak interviu mereka untuk rancangan Forum @ TV Suria pulak. Padahal untuk laporan akhbar. Soalan panjang sejengkal. Aku rasa Menteri Mentor Lee Kuan Yew pun tak sanggup nak jawab soalan yang aku kemukakan. Hehe.

 

Bagaimanapun, oleh kerana keterbatasan ruang di akhbar, maka tidak semua soalan yang aku ajukan kepada para asatizah jemputanku disiarkan untuk dijadikan laporan lengkap. Kalau disiarkan sepenuhnya, aku rasa, editor BM tak sanggup nak bayar duit penat aku. Itu belum termasuk duit kopi dan wang saguhati yang sewaktu dengannya. Haha. Lantas, untuk entry kali ini, aku akan siarkan beberapa soal-jawab aku bersama para asatizah jemputan di mana ada di antaranya tidak dapat disertakan dalam laporan BM itu.

Mudah-mudahan kita dapat mengetahui dengan lebih lanjut lagi, apa yang ingin disampaikan oleh para asatizah kita tentang blog-blog yang mereka hasilkan itu. Untuk pengetahuan anda, jawapan mereka yang disiarkan telah disunting untuk penyesuaian blog ini. Teruskan membaca.

<> <> <> <> <> <> <>

 Aku: Adakah perlu bagi bloggers Melayu/Islam menyelitkan unsur-unsur agama dalam blog mereka? Pandangan ustaz…

 Ust Haniff: Ya, perlu. Ini kerana menyampaikan pesanan agama adalah tanggungjawab setiap Muslim. Cuma, sesiapa yang ingin menyelitkan unsur agama hendaklah memastikan kandungannya itu betul. Jika dia tidak mampu untuk mengolah sendiri, dapatkanlah dari sumber-sumber yang boleh dipercayai.

Ust Saifurrahman: Menyelitkan unsur-unsur agama tidak menjadi isu bagi saya. Jika seseorang itu benar-benar faham akan konsep Islam itu agama fitrah dan unggul, maka apa yang disampaikan itu adalah dari sudut agama Islam itu sendiri. Itulah yang cuba yang selitkan pada setiap entry saya. Apa yang penting, ia tidak terlalu too religious hingga membuatkan orang yang membacanya rasa turned off.

Aku: Siapakah yang telah menjadi sumber inspirasi Ustaz dalam penghasilan blog Ustaz sekarang?

Ust Yusri: Saya mendapat inspirasi daripada blog Ustaz Muhd Haniff. Selain itu, saya tersentak dengan dengan pandangan beliau bahawa asatizah banyak buat blog tetapi lebih kepada blog peribadi. Saya rasa kenapa tidak saya kongsi pengalaman kerja saya (yang sering berdamping dengan ibu bapa serta remaja selain dari pasangan suami-isteri serta orang dewasa di masjid ataupun di badan-badan Islam tertentu)? Maka dari situ terhasillah blog yang dinamakan Ilham Rasa.

 Ust Haniff: Err… no one really inspired me.

 Ust Saifurrahman: Tiada sesiapa. Saya melibatkan diri dalam blog kerana ia, pada pendapat saya, adalah keperluan semasa berdakwah.

Aku: Sebagai seorang Ustaz, adakah satu kemestian kandungan blog Ustaz hanya tertumpu kepada konsep dan nilai agama sahaja, dan tidak pada konsep universal ataupun kepelbagaian?

Ust Yusri: Ia bukan satu kemestian. Saya lebih suka menyampaikan nilai agama melalui penulisan yang santai dan ada sedikit humor bagi menarik minat pembaca dan secara tidak langsung, mereka dapat mengutip pengetahuan yang baru dan dapat mereka praktikkan dalam kehidupan seharian.

Ust Haniff: Sama ada seorang ustaz ingin memberi fokus pada unsur universal atau agama, ini adalah soal pendekatan masing-masing. Ia bergantung pada faktor sasaran dan personaliti ustaz itu sendiri. Di dalam Islam terdapat banyak ajaran yang boleh dipakejkan sebagai sesuatu yang universal, sebagaimana juga ia mengandungi ajaran-ajaran yang unik.

 Ust Saifurrahman: Tidak semestinya. Kehidupan ada kepelbagaian. Dan Islam merangkumi segala aspek kehidupan. Konsep universal adalah cara peribadi saya kerana tasawwur saya begitu. Dan saya rasa ramai yang begitu jika dilihat berdasarkan jumlah pengunjung ke blog saya.

 

Aku: Bak kata pepatah Melayu, kerana nila setitik rosak susu sebelanga. Apakah pandangan Ustaz mengenai blog yang mengandungi unsur-unsur lucah yang boleh mencemarkan etika penghasilan blog, dan bagaimana kita boleh mengekang keadaan ini dan mengembalikan keyakinan para pengunjung untuk menghasilkan blog?

Ust Saifurrahman: Sebuah blog yang tercemar tidak boleh mencemarkan blog yang lain – itu keistimewaan blog. Ada banyak blog yang berlainan approach, content, views, perspectives, etc… so there is a treasure of information. Be consistent with the quality of your blog dengan unsur-unsur kebaikan manusia sejagat.

 Aku: Apa yang Ustaz harapkan setelah memiliki blog sendiri?

Ust Haniff: Saya harap kalau ada yang dapat kehadapan secara sukarela dan menjadi penaja yang budiman untuk membantu saya membangunkan web peribadi saya yang menggabungkan segala bahan-bahan yang saya hasilkan setakat ini.

Ust Saifurrahman: InsyaAllah, blog saya akan terus berkembang, dan mudah-mudahan dapat menarik lebih ramai pengunjung, sambil dapat memikirkan bersama apa yang telah saya persembahkan dalam blog saya itu.

About abahyasir

A religious worker, blogger, Ex-Kadi, counsellor, columnist, book writer and finally a true Kopite!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s